Ramadan Culture that Confuses Non Muslims

Hey, everyone!

It feels like years since the last time I posted on this blog, while actually it’s only been two weeks! As I mentioned on this post, it’s a little bit hard for me to keep my old schedule to write blog posts since I got a new job. It’s actually even worse now because a relative who stays in my house and helps me take care of my son while I’m working went to her hometown for Ramadan and Eid (biggest Muslim celebration in a year). So basically I will be a single fighter until after Eid. Thank goodness my mom lives in nearby city so she will come help me every couple days in a week. That’s why I took a break from writing for two weeks just to let my self ‘breathe’ a little bit amidst this whole situation.

Speaking about Ramadan and Eid, last week’s Sunday evening (May 5th, 2019) marked the start of Ramadan month this year according to Islamic calendar. If you don’t know what Ramadan is, I found this article from Google where you can read simple and short but clear explanation about Ramadan. Ramadan month lasts for 30 days, and after that, we, Muslims, will have Eid al-Fitr celebration that usually takes up to one week long. So when I said my relative who helps me take care of my son is in a long holiday for Ramadan and Eid, it means I have to juggle between my son, my teaching job, and this blog all alone for around 5 weeks. I actually don’t know how I can handle that so if you’re a busy mom like me, please give me some advice!

In today’s post, since we are in the topic already, I thought I want to share with you my Ramadan experience among many people from different nations and ethnicity during my stay in Japan for three years. As Japan is a Muslim-minority country, not many people (Japanese or other non-Muslim foreigners who live in Japan) are aware about Ramadan’s customs. So I thought it would be interesting to share what non-Muslims think about Ramadan according to my experience. I hope you don’t mind that I take you to a trip down my memory lane so that you will get to know me little by little!

Now, let’s get started!

No Eating and Drinking During The Day

While non-Muslims in Indonesia (as Muslim-majority country) are aware about what Muslims do during Ramadan, that’s not the case for my Japanese and foreigner friends in Japan. When they first heard about Ramadan and came to realize that I won’t be eating and drinking during the day for a WHOLE month, they were shook!

“Won’t you be dead if you aren’t drinking and eating for more than 10 hours?” was the most common question I got from my friends. The fact is, we won’t (in God’s will). Our body can hold up to three weeks without food and up to four days without water (according to this article). So don’t worry, 12 hour-ish without food and water is doable!

The fact is, we must not drink and eat (or simply called ‘fast’) from sunrise until sunset, so the time will be different around the globe. In Indonesia, since we are near equator, we are so lucky to have similar hour-long between day and night. But during my stay in Japan, Ramadan always occurred in summer, so the day was longer than the night. At that time, I had to fast for about 17 hours. But I know it wasn’t the hardest fast known. In other countries, they have to fast for nearly 20 hours.

The next common question I got was, “Why would you sacrifice yourself like that just because your religion told you to do so?” First thing first, ‘fasting’ not only about ‘not drinking and eating’ only, but also about ‘abstaining our self from humanity desire or pleasure, such as sex, swearing, arguing, or smoking’ because this month is a special month for worshiping and getting closer to God. The fact is, personally, because I’m used to do it since I was a kid, I don’t feel any pressure to do it, but i must admit that fasting 17 hours in Japan was much harder than 12 hours in Indonesia. And about the ‘sacrifice’ thing, I feel like by abstaining myself from pleasure activities, I can focus more on my spiritual dedication. I always feel like I became a better person by the end of Ramadan by not arguing with people or restraining my anger. So definitely I must say rather than sacrificing myself by being hungry all day long, I feel the significance of my personal growth is worth the struggle (I hope it makes sense!).

Eating before Dawn

So how do we survive fasting during the day? We actually eat before dawn, and by ‘dawn’ here is also on different times around the world. In Japan when Ramadan lasted on summer, the dawn was 02.30, while in Indonesia it is typically around 04.30.

You might think that we eat a lot during this time, but actually, it’s hard to eat a lot while we’re still half asleep >< In the end, we can only eat just enough to start our day without looking too miserable.

I personally tend to avoid too much carbo or fat. It’s better to take a lot of protein and fiber as it slows down the digestion process, hence makes us feel full a little bit longer. I also make sure I drink a lot water.

Getting Together and Eating after Sunset

One of our favorite time would be none other than the time when we can break our fast. It is around 19.00 in Japan during summer, and 17.30 in Indonesia.

During this time, we usually get together with our family and friends and break our fast together. In Japan, in the city where I lived in, we have huge Muslim community because my city has some universities and research centers, so I can safely say that my city was very foreigner friendly. We have one mosque that is actually not very big, but because of that, we feel very close to each other.

During Ramadan, we had break-fasting schedule almost everyday in the mosque, and in every schedule, we took turn to prepare the food according to our countries. We have Indonesian, Malaysian, Arab, Egypt, Indian, Bangladesh, and Pakistan community when I lived there, so I’m so grateful to be able to experience so many different Ramadan dishes from around the world. We sat together without distinguishing nations and ethnicity, and we just felt as one big Muslim brothers and sisters :’)

Break-fasting menu from Arab Community, photo by me
Break-fasting menu by Pakistan Community, photo by me
Break-fasting menu by Bangladesh Community, photo by me
Break-fasting menu by Indonesia & Malaysia Community, photo by me

So sorry for the low quality photos, guys. I retrieved those photos from my personal IG account. I took them around 2013-2015 when I was still living in Japan, at that time I didn’t know how to make objects look aesthetic on photos. I basically just took the photos for documentary purpose. But I’m sure you get the idea! XD

Praying until Late at Night

And after break-fasting, we had a special prayer that was longer than usual (and by ‘usual’ here I mean months other than Ramadan month). This prayer actually can be done alone in our own home or together in the mosque. But definitely it feels different when we pray together in the mosque and it feels more Ramadan.

This prayer usually started around 21.00 in Japan because of the summer time, while in Indonesia it started around 19.30. The length of the prayer is actually different according to each mosques’ custom. In our mosque in Japan, this prayer usually finished around 22.30. But this is not an obligatory prayer (like I’ve said before). There were several breaks in the middle of the prayer, so we can go home during those breaks if we want to. Or we can completely skip it from the beginning and do it alone in our home.

So after the prayer, me and my friends usually rode our bicycle together from the mosque to our apartment or dorm in Japan. Even though it’s almost midnight, it felt so nice to be with friends, riding our bicycle in the middle of the road. How I missed those time when I was young and free XD

So those are our Ramadan culture, especially when I was living among many Muslims from different countries in Japan. This is such a rare experience and I can’t thank Allah (God) enough for giving me the opportunity to meet my brothers and sisters from around the world and share Ramadan together for once in my lifetime. When I think that I might not be able to repeat this experience, I am a little bit sad. But at least, I have this memory to remember forever :’)

That’s all guys for today’s post. I hope you enjoyed reading it! If you’re not Muslims, do you find this culture interesting? Or maybe do you have some Muslim friends and know how their Ramadan culture is? Are they different than mine? If you’re Muslims, where are you from and how is your Ramadan culture? Share it on the comments below because I’m really interested to know about that, too!

See you on my next post!

Advertisements

Siapa yang Tidak Ingin Traveling Gratis?

Seharusnya postingan kali ini adalah melanjutkan cerita saya tentang stereotip di Jepang. Namun, saya ingin berbagi sedikit kesan saya setelah membaca sebuah buku karya penulis favorit saya, sekaligus salah seorang inspirasi yang bisa dibilang membentuk pribadi saya hingga seperti sekarang ini. Beliau adalah Kak Trinity.

Saya yakin pasti teman-teman pun sudah tahu siapa sosok Kak Trinity ini. Beliau adalah seorang travel blogger. Namun uniknya dari Kak Trinity adalah, di saat para travel blogger kebanyakan membahas dengan detail bagaimana ‘cara’ jalan-jalan di suatu tempat, Kak Trinity lebih sering membahas hal-hal lucu dan unik dari perjalanan yang pernah ia alami. Sebagai pembaca bukunya, kita serasa ikut mengalami hal-hal tersebut dan jadi ingin juga pergi ke tempat-tempat yang pernah beliau datangi.

Saya ingat pertama kali saya membaca “The Naked Traveler” (buku seri cerita perjalanan Kak Trinity) adalah pada saat saya kuliah. Saat itu saya menjadi benar-benar terinspirasi untuk bisa banyak jalan-jalan dan menuliskan perjalanan saya. Dan karena itulah blog ini lahir :’) Bisa dibilang, Kak Trinity dan karyanya memiliki kedekatan emosional dengan saya dan blog ini (ih ngaku-ngaku ๐Ÿ˜› ).

Berkat Kak Trinity dan cerita-ceritanya, saat (kuliah) itu saya makin yakin bahwa saya harus melihat bumi Allah yang begitu luas ini lebih banyak lagi. Singkat cerita, saya yang memang bercita-cita ingin sekali melihat negara Jepang sejak kecil, jadi semakin mantap mengikuti seleksi beasiswa Monbusho untuk melanjutkan studi S2 di Jepang, karena saya sadar saya tidak berasal dari keluarga berlebih, maka saya harus mencari cara agar bisa ke Jepang gratis tanpa memberatkan orang tua.

Baru-baru ini, Kak Trinity merilis sebuah buku terbaru berjudul “69 Cara Traveling Gratis”. Sebagai emak-emak yang sudah punya anak dan jadi lebih sering di rumah, sebenarnya hobi jalan-jalan saya tidak pernah padam ataupun menurun dibandingkan dengan saat masih single dulu. Saya tahu saya harus baca buku ini. Saya harus bisa jalan-jalan (gratis) lagi!

Buku kali ini agak berbeda style-nya dengan buku-buku Kak Trinity sebelumnya. Buku kali ini sengaja dibuat berilustrasi full-colour karena diharapkan dapat menginspirasi generasi muda Indonesia sekarang untuk lebih cinta buku dan tentu saja lebih cinta traveling!

Nah, siapa sih yang tidak suka jalan-jalan? Ada sih, tapi anggap aja sebagian besar BANGET orang suka jalan-jalan ya (maksa), apalagi kalau gratis. Ya kan? Namun tentu saja, namanya manusia itu hidup, pasti punya tanggung jawab yang harus dilakukan sehari-hari, yang menyebabkan kita harus menunggu waktu cuti/libur untuk bisa traveling atau jalan-jalan (kecuali kalau kamu anak konglomerat yang Sabtu-Minggu aja mainnya ke Singapura ya). Lalu bagaimana supaya kita bisa jalan-jalan terus, dan terutama gratis?

Jawabannya mudah saja. Pilihlah profesi yang menyebabkan kamu bisa banyak jalan-jalan! Jika kamu bisa traveling karena tugas dari profesimu itu, maka kamu tidak perlu membayar (setidaknya sebagian) biaya yang normalnya kamu keluarkan untuk traveling pada umumnya. Profesi apa saja itu? Jawabannya ada di buku ini.

Sesuai judulnya, Kak Trinity (dan Kak Yasmin, partner-in-crime per-traveling-an Kak Trinity), menjabarkan berbagai profesi yang berpotensi untuk sering traveling. Dilengkapi dengan ilustrasi yang lucu-lucu, buku ini sangat ringan dibaca, dan saya pun selesai membacanya hanya dalam beberapa jam saja (sambil diselingi mengasuh anak).

Alhamdulillah, saya pernah mengalami dari beberapa profesi yang disebutkan di buku ini. Dan tak dapat dipungkiri, waktu-waktu ketika saya menjalani profesi ini adalah waktu-waktu terbaik dalam hidup saya.

Pertama, beasiswa. Dengan kesempatan berkuliah dan tinggal di negara orang, saya jadi dapat kesempatan untuk mengeksplor negara tersebut selama beberapa tahun, sehingga sangat banyak tempat-tempat yang saya datangi, yang mungkin tidak bisa saya kunjungi jika saya hanya berlibur ke negara itu. Dan dengan tinggal di negaranya, saya juga merasakan menjadi bagian dari penduduk negara tersebut, yang secara tidak langsung, membuat saya menjadi lebih terbuka terhadap berbagai budaya dan kebiasaan.

Kedua, KKN, atau dalam kasus saya disebut KP (Kerja Praktek). Sebenarnya saya KP sengaja di kota kelahiran agar bisa tinggal di rumah. Saya KP di salah satu foreign oil & gas company di kota kelahiran saya, Balikpapan. Saat itu saya ditugaskan untuk memeriksa sebuah alat di salah satu tempat pengeboran minyak yang terletak di tengah laut. Maka saya pun berkesempatan naik chopper (helikopter) untuk menuju tempat tersebut dan menginap di sana selama 5 hari! Saat itu saya benar-benar wanita sendirian selama 5 hari di antara bapak-bapak dan mas-mas XD Akibatnya, saya mendapat perlakuan istimewa, dong. Dikasih tempat tidur di satu-satunya kamar di kilang minyak itu dengan kamar mandi pribadi (asalnya kamar ini milik pemimpin kilang, tapi bapaknya jadi ngalah sama saya selama saya menginap di sana). Pegawai biasa yang lain tidur di bunk bed di kamar berisi 3 bunk bed dengan kamar mandi luar bareng-bareng.

Walaupun ini disebut kilang minyak, namun jangan salah, fasilitasnya top notch, karena mereka juga sering kedatangan ekspat yang inspeksi ke kilang. Makan tiga kali sehari lengkap dengan pembuka, inti, dan penutup yang dibuatkan oleh chef beneran. Bisa pilih mau Indonesian style atau western style (demi mengantisipasi jika ada bule yang lagi datang dan tidak cocok dengan makanan Indonesia). Makannya pun bisa tambah sepuasnya, bisa request dibikinin telor berbagai macem. Uniknya, saat malam menjelang, kadang kamar saya terasa bergetar jika ombak sedang kencang. Hiii…

Ketiga, lomba. Sejak SD, SMP, dan SMA, saya sering dikirim oleh sekolah untuk mengikuti lomba cerdas cermat atau pun olimpiade bidang mata pelajaran Matematika dan Fisika. Akibatnya, saya pun beberapa kali dikirim keluar kota untuk mewakili sekolah saya. Bahkan saat SMP, saya pernah masuk TV lokal provinsi untuk mengikuti cerdas cermat tersebut. Salah satu puncaknya, saat SMP, saya mengikuti Olimpiade Sains Nasional dan alhamdulillah lolos dari tingkat kota, provinsi, hingga nasional, dan mewakili provinsi saya di tingkat nasional tersebut. Saat itu puncak olimpiade dilaksanakan di Kota Pekanbaru, Riau. Saya yang tidak memiliki kerabat di Kota Pekanbaru, tidak pernah terpikir bisa ke sana, jika bukan karena lomba ini.

Keempat, nikah (bukan jadi simpanan orang kaya, lho ya). Karena suami saya berasal dari kota yang sangaaat jauh dari kota asal saya, saya jadi punya kesempatan berlibur di sekitar kota kelahiran suami, yaitu Ciamis. Salah satu tempat yang berkesan adalah Green Canyon, saat itu kami melakukan body rafting di sungainya. Jika biasanya rafting dengan naik boat, ini hanya badan kita berlapis pelampung telempar-lempar oleh arus sungai. Seru banget! Kalau tidak karena mengenal suami saya, mungkin saya nggak akan seniat ini buat jalan-jalan sampai ke Green Canyon.

Kelima, outing kantor, atau dalam kasus saya outing bersama teman-teman lab saat kuliah S2 di Jepang. Di lab kami ada sebuah tradisi setiap musim panas untuk menginap di penginapan ala Jepang untuk membahas riset sekaligus berlibur, dengan tujuan refreshing agar tidak terlalu mumet membahas riset di lab terus-menerus. Umumnya penginapan ini tidak terletak di kota-kota besar di Jepang, melainkan di kota kecil dan bahkan pedesaan. Jika bukan karena outing lab ini, saya mungkin tidak tahu kota ini ada. Alhamdulillah saya jadi pernah mengunjungi kota-kota non-touristy di Jepang, yang sebenarnya tak kalah indah dengan kota yang sering kamu dengar namanya.

Keenam, peneliti. Masih saat saya S2 di Jepang, sebagai mahasiswa S2, kami juga bagian dari peneliti di lab kami. Beberapa kali kami mengadakan konferensi kecil dan bertemu dengan peneliti dari universitas lain untuk saling bertukar ide dan pemikiran, juga menjalin koneksi.

Di luar keenam ‘profesi’ ini, sebenarnya masih ada lagi seperti kunjungan keluarga/berlibur bersama keluarga. Namun tentu saja teman-teman pernah mengalami ini juga, kan?

Setelah ditulis seperti ini, saya jadi bersyukur sekali akan rejeki jalan-jalan yang sudah Allah kasih ke saya hingga saat ini. Namun, selama masih ada umur, saya masih ingin terus berjalan-jalan dan mengalami berbagai hal unik yang tidak bisa saya dapatkan jika hanya berdiam di rumah saja. Dan dari membaca buku “69 Cara Traveling Gratis” ini, saya menjadi tersadar masih banyak cari lain yang belum pernah saya coba. Saya berjanji akan mencobanya juga mulai sekarang. Saya yakin berkeluarga dan memiliki anak tidak menjadi hambatan kan? Mohon doanya, ya!

Untuk teman-teman yang suka jalan-jalan juga, coba baca buku ini deh, siapa tau ternyata teman-teman juga sudah tanpa sadar mengalami yang dituliskan di buku ini. Kalau malas beli di toko buku, belinya online aja di www.bentangpustaka.com.

Untuk adik-adik yang masih di bawah SMA usianya dan pengen jalan-jalan gratis juga, yuk baca buku ini supaya kalian bisa dapat inspirasi profesi apa yang akan kalian pilih jika sudah dewasa nanti dan bisa mempersiapkannya dari sekarang sesuai bakat dan minat adik-adik, karena tidak pernah terlalu dini untuk merencanakan masa depan. Percayalah pada kakak! *atau ‘tante’ ya? ๐Ÿ˜ฆ

******

Psst, siapa yang sudah baca buku ini selain saya? Nyadar nggak kalau urutan penulisan profesinya berdasarkan abjad? ๐Ÿ™‚

Day 10: Something for Which I Feel Strongly

Halo, semua!

Kembali lagi dengan Nadine di sini. Alhamdulillah, sudah sepertiga jalan melalui tantangan ini ^_^ Tema hari ini adalah (kalau diterjemahin kira-kira) “sesuatu yang kita yakini” atau bisa juga “sesuatu yang kita pegang teguh” kali yah.

Untuk saya, hmm, saya adalah orang yang selalu berpegang pada impianย dalam melalui hari-hari saya #eeaa. Sebagai contoh, dulu saya mimpi pengen liat salju gara-gara baca buku cerita anak-anak yg ngegambarin salju dan juga nonton film natal anak-anak yg selalu aja settingnya lagi winter bersalju. Selamaย belasan tahun ada satu perkataan yang selalu saya ingat dan membuat saya bersemangat dalam menggapai mimpi saya itu,

“Bermimpilah setinggi langit, karena jika kamu terjatuh, kamu masih akan berada di antara bintang-bintang”

Perkataan ini jika dimaknai secara harfiah artinya walaupun kita terjatuh, kita masih akan melihat sesuatu yg indah yaitu bintang-bintang. Dan jika dimaknai secara implisit, jika punya impian, sekalian yg tinggi aja, karena walaupun impian yg tinggi itu tidak terkabul, kita masih akan memperoleh hal lain yg juga tidak kalah indahnya.

Oleh sebab itu, saya pegang terus impian sederhana masa kecil saya itu. Nggak tau caranya, pokoknya suatu saat saya harus bisa melihat salju dengan mata kepala saya sendiri.

Long story short, mulai dari SMA, saya semakin melihat peluang ke luar negeri bukan hal yg ย mustahil. Oya, sekadar gambaran saja, saya berasal dari keluarga menengah, jadi jalan-jalan keluar negeri (bahkan “cuma” ke negara tetangga seperti Singapura dan Malaysia) bukan tujuan utama liburan kami. Apalagi ke negara yg bisa lihat salju. Selain itu, jaman saya remaja dulu, traveling keluar negeri belum banyak pilihan murahnya seperti sekarang. Nah sejak SMA, saya jadi semakin diperkenalkan akan adanya beasiswa studi keluar negeri. Perlahan-lahan saya semakin melihat bahwa impian saya bisa jadi kenyataan.

Alhamdulillah, setelah berbagai perjuangan meraih beasiswa saya lalui, ternyata ke Jepang melalui beasiswa MEXT/ Monbusho lah rejeki saya. Tentu saja rejeki ini tak lepas dari takdir Allah, namun mungkin jika dulu saya nggak pernah bermimpi bisa melihat salju, saya nggak akan kepikiran untuk keluar negeri sama sekali.

Karena itu, untuk adik-adik di luar sana yg kebetulan sampai di artikel ini, bermimpilah setinggi-tingginya, lalu kerahkan usaha maksimalmu untuk meraih mimpi itu. Karena hasil tidak akan pernah mengkhianati usaha ๐Ÿ™‚

ski

I miss skiing so badly ๐Ÿ˜ฅ

From Japan to Korea (Pre-preparation)

Yeay, akhirnya bisa nulis blog lagi! Dan kembali lagi di cerita jalan-jalan saya berikutnya ๐Ÿ™‚

Setelah suami saya kembali ke Indonesia pada tanggal 8 April, kehidupan saya pun berjalan seperti biasa lagi. Bahkan setelah memasuki semester baru ini, saya langsung sibuk dengan kuliah, tugas-tugas, dan tentu saja penelitian >_< Tanpa terasa sebulan pun berlalu dengan cepatnya.

Memasuki bulan Mei, ada sebuah pekan yang sangat ditunggu-tunggu oleh seluruh warga Jepang. Pada pekan ini, bisa dipastikan tidak ada jadwal sekolah, kuliah, lab, maupun kantoran. Ia adalah…. GOLDEN WEEK!!!

Ya, Golden Week adalah satu-satunya liburan tanggal merah terpanjang di Jepang >_< Meskipun Jepang memiliki Summer Holiday, Winter Holiday, maupun Spring Recess, sebenarnya pada waktu-waktu tersebut lab-lab tetap saja bekerja ๐Ÿ˜ฆ Jadi kami para mahasiswa S2 dan peneliti cuma bisa benar-benar libur saat Golde Week ini >_<

Selalu sama tiap tahunnya, golden week ini jatuh pada tanggal 29 April dan 3-6 Mei. Kebayang kan kalau hari di antara tanggl 29 hingga tanggal 2 tersebut adalah sabtu dan minggu, bisa dipastikan kita mendapat seminggu penuh libur. Namun sayangnya, tahun ini tanggal 29 April adalah hari Selasa, dan tanggal 3 Mei adalah hari Sabtu. Jadi kami tetap memiliki jadwal kuliah di antara hari tersebut ๐Ÿ˜ฆ

Sebenarnya, pada awalnya saya tidak berniat pergi ke mana-mana Golden Week kali ini. Ke mana-mana itu literally, di kamar saja maksudnya, mengingat pengalaman Golden Week tahun lalu. Secara Golden Week adalah waktu liburan panjangnya orang Jepang, semuaaaaa orang jalan-jalan ke tempat wisata. Alhasil, di mana-mana penuh sama orang, dan yang ada malah ga bisa menikmati tempat wisatanya. Mau naik kereta jadi ngantri panjang, di kereta belum tentu dapat tempat duduk, dan susah nyari spot foto yang bagus. Fiuh.

Hingga tiba-tiba, tepat 2 minggu sebelum Golden Week, yaitu hari Kamis, 17 April, ada seorang teman yang bertanya, udah ada rencana ke mana Golden Week nanti? Dan tiba-tiba saya pun merasa sangat sayang melewatkan liburan panjang seperti ini hanya diam di rumah. Bukan saya banget! Katanya hobi traveling? Liburan sesempit apa pun harus banget lah dipake jalan-jalan. Hehe ๐Ÿ™‚

Mengingat Jepang yang di mana-mana bakal penuh saaat Golden Week, entah dapat ilham dari mana, saya langsung kepikiran, oke, saya mau ke Korea!

Hwaa random banget yah! Baru kali ini saya memutuskan pergi segitu “jauh” hanya dalam waktu singkat. Benar-benar cuma satu hari ๐Ÿ˜€

Well, sebenernya Korea-Jepang emang ga bisa dibilang jauh. Secara naik pesawat cuma 2 jam kurang, rasanya cuma kayak ke provinsi lain di Indonesia deh ๐Ÿ˜€ Namun karena ini judulnya adalah ke negara lain, tetep aja ada beberapa hal yang perlu dicek sebelum bener-bener beli tiket dan capcus ๐Ÿ˜€

Nah jadi kali ini, karena judul postingan ini pun masih “Pre-preparation”, saya akan membagikan “Tips Bepergian Mendadak ke Luar Negeri”. Semoga bermanfaat ๐Ÿ˜€

Tips Bepergian Mendadak ke Luar Negeri

Oke, jadi tips ini sebenarnya hanya berlaku bagi traveler independen dan orang “biasa” seperti saya. Hehe. Makudnya orang “biasa” ini adalah, saya bukan pejabat, bukan artis, bukan orang yang sangat kaya, bukan bepergian dalam rangka tugas dari kantor, dan tidak punya hubungan dengan embassy mana pun di dunia ini. Karena kalau untuk orang-orang dengan kriteria di atas kayaknya mau pergi besok juga bisa aja sih ๐Ÿ˜€

Satu. Pertama-tama, menurut saya pribadi (jadi silakan aja kalo ada yang ga setuju ya. hehe.), kamu boleh memutuskan secara mendadak untuk traveling ke luar negeri kalau kamu memenuhi salah satu kriteria berikut ini ๐Ÿ˜€

  1. Sudah pernah ke luar negeri sebelumnya.Karena apa? Agar kamu sudah pernah punya pengalaman bagaimana mengurus visa (kalau memang ke negara yang butuh visa), bagaimana melalui pemeriksaan di imigrasi di bandara, barang-barang apa yang sebaiknya dihindari dibawa, dan bagaimana ketika berhadapan dengan atmosfer baru di negara tersebut.
  2. Kalau kamu belum pernah ke luar negeri sebelumnya, tenang, kamu tetap boleh bepergian mendadak, asal kamu adalah orang yang nekad, cepat beradaptasi, dan berani menghadapi tantangan apa pun yang mungkin munculselama traveling. Remember, traveling is full of surprising thing you never expect ๐Ÿ˜€

Nah kalau kamu memenuhi salah satu kriteria di atas, selamat! The world is waiting for you to explore ๐Ÿ˜‰

Dua. Pastikan apakah kamu butuh visa atau tidak untuk ke negara tersebut, dan jika butuh visa, apakah persyaratannya mudah dipenuhi. Coba cek website kedutaan besar negara bersangkutan. Di sana tercantum dokumen-dokumen apa saja yang dibutuhkan. Banyak sekali negara yang mengharuskan kita sebagai warga Indonesia untuk membuat visa dengan banyaaakk sekali dokumen yang harus dikumpulkan. Kemudian, bisa juga telepon langsung embassy negara tersebut untuk bertanya, biasanya visanya bisa jadi dalam berapa hari. Jika kamu punya waktu hanya 2 minggu seperti saya, dan kamu bukan pengangguran, coba perhitungkan apakah sempat untuk mempersiapkan semua dokumennya, plus bolak-balik ke embassy negara tersebut.

Nah tapi sekarang sudah banyak sekali agen travel yang bisa membantu kita mengurus visa ini. Namun tetap saja kita harus mempersiapkan dokumennya, dan jika ada dokumen yang tidak lengkap, tetap saja dapat menghambat kepergian kita.

Tiga. Pastikan kamu tahu akan tinggal di mana selama di sana. Terutama untuk wanita dan apalagi seorang muslimah berhijab seperti saya, kita tidak bisa begitu saja pergi ke negara orang terus ntar tidur sembarangan di pinggir jalan. Hehe. Kita harus punya tempat bernaung yang proper karena kebutuhan kita untuk menutup aurat. Atau jika kamu wanita tidak berhijab pun, tetap saya tidak bisa tidur di tempat sembarangan ๐Ÿ™‚

Untuk tempat tinggal ini, kamu bisa coba cari tumpangan ke teman yang tinggal di negara tersebut #eh ๐Ÿ˜€ Atau tentu saja mulai searching-searching hostel atau hotel murah sesuai budget dan preferensimu.

*****

Yah sepertinya sekian saja tips-tips dari saya. Sedikit kan? Memang traveling itu gampang dan sama sekali nggak ribet kok. Asal ada niat, diikuti dengan usaha mencari tahu (contohnya kalau kamu nyasar ke blog ini, berarti kamu sudah melakukan usaha mencari tahu ini ๐Ÿ˜€ ), kemudian usaha menabung (jalan-jalan butuh uang juga walopun ga mesti mahal ๐Ÿ˜‰ ), dan tentu saja berdoa, karena tanpa seijin-Nya, kita tak akan punya daya dan upaya ๐Ÿ™‚

Okay, sampai jumpa di postingan berikutnya tentang “Persiapan Jalan-jalan ke Korea dari Jepang” ๐Ÿ™‚ Stay tunned!

IMG_5782

Sebuah Tamparan dan Secercah Inspirasi (Part 2)

Melanjutkan postingan sebelumnya

Belum begitu lama setelah “tamparan” itu berlalu dan masih membekas di benak saya, suatu ketika saya sedang mengobrol santai dengan sahabat seiya-sekata saya di sini, Kak Riska ๐Ÿ˜‰ Ketika itu yang kami bicarakan adalah tentang fashion ๐Ÿ˜€ Kak Riska ini sama seperti saya, seorang jilbaber juga, yang juga punya prinsip sama dengan saya untuk selalu mengenakan jilbab panjang menutup dada dan tidak transparan. Bedanya dengan saya, pakaian Kak Riska selalu warna-warni. Maklumlah, beliau berasal dari universitas dan jurusan yang mayoritas mahasiswanya adalah wanita. Sedangkan saya, jurusan Teknik Elektro yang wanitanya hanya sekian belas dari jumlah keseluruhan mahasiswa 100-an lebih, ditambah beban kuliah, praktikum, dan tugas-tugas yang menyita pikiran, tidak pernah membuat saya merasa punya waktu lebih untuk tampil stylish. Hehe..

Bukan berarti saya tidak feminin dan tidak bisa mix-and-match baju. Saya juga suka pakai rok, tapi baru saya sadari, rok yang saya miliki dominan berbahan jeans dan berwarna navy, hitam, atau abu-abu, alias warna-warna yang bisa dipakai dengan baju apa saja. Jadi biasanya saya hanya mix-and-match atasan dan jilbabnya. Jika saya pakai baju warna pink, jilbabnya juga pink. Hanya begitu saja.

Memang dalam Islam kita tidak diwajibkan memakai pakaian matching from head to toe. Di mata Allah yang penting menutup aurat dengan sempurna. Tapi ternyata, memakai pakaian yang lebih cerah berpengaruh ke mood juga ya. Entah kenapa lebih ada perasaan terbawa optimis dan ceria jika melihat orang yang berpakaian menarik. Semua ini baru saya sadari setelah saya mengenal Kak Riska, yang bajunya macem-macem namun tetap dalam โ€œkoridorโ€ ๐Ÿ˜€

Pembicaraan pun berlanjut ke perkembangan ย fashion hijab di Indonesia yang semakin variatif dengan makin banyaknya desainer yang masing-masing punya karakter sendiri. Jadi kita tinggal pilih yang sesuai dengan selera kita. Hingga tiba-tiba Kak Riska menyebutkan suatu brand baju muslimah yang punya tagline โ€œSyarโ€™i dan Stylishโ€. Herannya, saya kok belum pernah denger sebelumnya >_< Kak Riska pun menunjukkan akun instagram brand tersebut, dan sampailah saya pada instagram dan blog founder sekaligus desainernya, Kak Fitri Aulia.

Pertama kali lihat, saya langsung jatuh cinta. Hehe.. Karena benar seperti tagline-nya, Kak Fitri sendiri selalu pakai baju yang stylish namun tetap syarโ€™i. Beliau selalu memakai pakaian longgar dengan jilbab panjang yang tidak transparan dan menutup dada serta punggung.

Karena ketertarikan saya yang begitu besar pada brand ini, saya pun mulai membaca setiap postingan di blog Kak Fitri hingga awal mula blog tersebut dibuat. Bahkan saya jadi menonton semua video youtube yang ada Kak Fitrinya >_<

Saya jadi tahu bahwa beliau memiliki mimpi untuk berkarya di bidang yang ia minati yaitu fashion, dengan tetap mengedepankan syariat Islam. Dan saya kagum dengan konsistensi Kak Fitri dalam mengembangkan bisnis ini bersama suaminya. Dari blog beliau saya jadi mengikuti brand-nya yang sejak awal berdiri hanya berupa online shop hingga sekarang sudah punya toko sendiri, dari yang pegawainya masih sedikit hingga sekarang sudah banyak. Saya jadi tahu kalau tim Kak Fitri punya kegiatan pengajian mingguan (bener ga, Kak?). Saya sangat terinspirasi akan kegiatan positif yang beliau terapkan pada pegawai yang tidak melulu soal bisnis, namun juga sesekali mengadakan tadabbur alam. Dan yang lebih mengena lagi, Kak Fitri ternyata baru mengenakan jilbab pada tahun 2008, namun sekarang sudah dapat memberikan manfaat bagi pengguna jilbab lainnya. Sementara saya yang sudah berjilbab dari SMP ini tidak pernah terpikir melakukan yang sama T_T

Ada satu kesamaan saya dan beliau. Beliau dan suaminya menikah di umur yang sama dengan saya dan suami saya menikah. Saya 22 tahun dan suami saya 24 tahun. โ€œHanyaโ€ dalam kurun waktu 3 tahun dari pernikahan mereka, dengan ikhtiar bersama, mereka dapat membangun sebuah brand yang kini mulai dikenal masyarakat. Hal ini membuat saya jadi mewek kangen suami di tanah airย ingin membangun sesuatu yang bermanfaat bersama suami saya juga kelak. Terbayang betapa menyenangkannya merajut mimpi bersama dan berikhtiar bersama mewujudkannya ๐Ÿ™‚

Setelah โ€œtamparanโ€ beberapa waktu lalu, ditambah dengan inspirasi yang saya dapat dari membaca blog Kak Fitri, saya semakin menyadari bahwa tiap orang dapat bermanfaat dengan cara dan kekuatannya sendiri. Dan ketika kita sudah menetapkan jalan dalam meraih mimpi yang kita cita-citakan, konsistenlah dalam melaksanakannya.

Saya jadi teringat kembali niat saya membuat blog ini hampir 2 tahun yang lalu.

Saya sangat hobi traveling. Hal yang lebih menyenangkan dari traveling adalah merencanakan traveling itu sendiri. Awal-awal saya menulis di blog ini saya begitu rajin menuliskan tips-tips jalan-jalan dan juga report dari jalan-jalan yang pernah saya lakukan. Alhamdulillah, jika melihat โ€œTop Post dan Pagesโ€ dari blog saya, sebagian besar orang-orang membaca postingan saya tentang trip yang pernah saya lakukan. Dan jika melihat โ€œSearch Engine Termsโ€, kebanyakan orang menemukan blog saya karena kata kunci beberapa tempat yang pernah saya kunjungi. Namun, seiring dengan pindahnya saya ke Jepang, meskipun saya melakukan trip minimal 1 bulan sekali, saya jarang sekali menuliskannya karena kesibukan studi saya di sini >_<

Sekarang saya jadi bersemangat kembali untuk terus update cerita jalan-jalan saya, dan juga menuliskan perjalanan terdahulu yang belum sempat saya tulis, insya Allah. Seperti yang saya lihat di salah satu video wawancara Kak Fitri ketika ditanya tips sukses menjadi blogger, yaitu dengan konsisten untuk terus meng-update blog kita itu sendiri ๐Ÿ™‚

Bismillah, insya Allah tidak ada yang terlambat dalam memulai sesuatu yang baik! ^_^