Para Pencari Tuhan udah jilid ke-6!!

Buat yang sering nyalain TV sambil sahur, pasti ga asing sama sinetron satu ini. Para Pencari Tuhan, atau yang lebih sering disebut PPT, adalah salah satu program di TV swasta yang ditayangkan di kala sahur (sekitar jam 3 sampe setengah 5 kalo ga salah). Sudah beberapa tahun belakangan ini stasiun2 TV berlomba-lomba menayangkan program menarik yang dapat menyemarakkan sahur kita. Genrenya pun bermacam2, ada yang tipenya kuis2 interaktif, ada yang komedi2 cem2 OVJ, dll. Tapi satu kesamaan yang dimiliki semua program TV ini, yaitu adanya unsur komedi di setiap acara yang ditayangkan. Mungkin, supaya pemirsa ga ngantuk pas sahur kali ya..

Salah satu program TV yang selalu saya nantikan di kala Ramadhan (selain adzan maghrib tentunya :D) adalah PPT ini. Dan ternyata PPT memang mendapat tempat khusus di hati pemirsa, terbukti dengan terus menerusnya ditayangkan sinetron besutan om Deddy Mizwar ini oleh stasiun TV swasta tersebut. Dan bener2 ga terasa, ternyata PPT sudah sampe season 6 tahun ini. Dan tanpa sadar, saya bener2 ngikutin terus sinteronnya dari season 1 sampe sekarang >_< haha..yah, bolong2 sih, ga setiap episode dipantengin. Tapi ngerti lah jalan cerita tiap seasonnya πŸ˜€

Setelah saya amat-amati dan banding-bandingkan PPT dibanding acara pengiring sahur lainnya, ternyata, memang PPT ini punya banyak kelebihan (atau mungkin hal unik), yang ga dimiliki acara TV yang lain.

  1. Cuma PPT yang memiliki konsep penggabungan sinteron dan kuis interaktif.
  2. Cuma PPT yang sarat unsur dakwahnya. Dialog2 yang terjadiΒ di tiap episodenya penuh dengan sindiran ringan yang lucu tapi ngena. Suka ngerasa malu juga kadang klo yang disindir itu terjadi sama saya. Alhasil, tiap saya nonton PPT selalu ngerasa dapat banyak ilmu agama baru, atau diingatkan akan perihal agama yang udah lupa, atau yang paling penting, jadi introspeksi diri banget. Hamba Allah yang seperti apa sih saya ini? Sudah sempurnakah ibadah selama ini? Apakah hati ini senantiasa bersih? dll. Beda banget sama program TV lainnya yang kebanyakan ketawa tanpa makna.
  3. Walaupun PPT ditayangkan setiap Ramadhan, ga pernah tuh sekali pun di sinteronnya dikisahkan lagi berpuasa. Mereka tetep aja ada adegan makan di siang hari (karena memang syutingnya juga sebelum Ramadhan). Setiap ada nasehat yang muncul juga ga pernah disebutkan “woy, lagi Ramadhan nih. jangan ini, jangan itu, dll”. Ternyata usut punya usut, memang sinetron PPT sengaja dirancang untuk tidak menampilkan seakan-akan terjadinya pada bulan Ramadhan saja, namun pada bulan2 biasa lainnya. Karena kata yang bikin nih, berbuat baik atau mematuhi syariat Islam kan ga cuma pas bulan Ramadhan aja, tapi ya setiap detik dan hela nafas hidup kita, kita harus menerapkan syariat Islam tersebut dengan sadar dan ikhlas. Subhanallah, jadi makin ngefans aja ama sinteron ini, padahal jarang2 lho saya nonton sinetron πŸ˜€ Namun sayang, saya lupa sumbernya dari mana statement tersebut.
  4. Kalo merhatiin PPT dari masa ke masa, jilbab para pemain wanita bener2 ngikutin tren yang ada pada tahun itu. Hihi, lucu juga ngeliatnya. Kalo di PPT yg jilid 6 sekarang ini, jilbabnya pada model2 arab dan timur tengah gitu. Yang ga berubah cuma istri pak ustadz Feri, jilbabnya tetep panjang dan sederhana. Bagus deh, bener2 mencerminkan istri seorang ustadz πŸ™‚

Tapi kalo ngomongin jalan cerita, memang sih saya akui yang paling bagus adalah PPT 1. Waktu itu benar2 terasa perjuangan Juki, Chelsea, dan Barong untuk kembali ke jalan yang benar. Kalo sekarang sih, karena tokohnya juga udah makin banyak, fokus ceritanya udah tersebar ke masing2 tokoh baru tersebut. Jadi ga terlalu tersentarlisasi ke Bang Jack dan 3 bocah tadi lagi. Tapi klo untuk urusan sindiran yang ngena, masih dapet banget lah PPT ini.

Baru tadi pagi saya dapet suatu pengetahuan baru dari PPT. Jadi kan ceritanya Bang Asrul baru pulang haji (dia berangkat haji di season 5 kemaren). Eh pas pulang haji dapet musibah, warung soto batak yang dijalankan istrinya tertimpa fitnah, yaitu mengandung daging yg ga halal. Alhasil penjualan menurun drastis dan bahkan mereka hampir bangkrut.

Singkat kata, Bang Asrul pun curhat ke Bang Jack.

Bang Asrul: “kenapa awak baru pulang haji malah dikasih cobaan kayak gini, Bang? orang2 lain baru pulang haji dapet banyak berkah, awak malah dikasih ujian seperti ini. apa salah awak?”

Bang Jack: “emang kamu pikir kamu bakal bisa bilang dirimu beriman kalo belom dicoba?”

Bang Asrul: “tapi saya udah beriman kok, Bang. Buktinya saya naik haji kan?”

Bang Jack: “ya tapi ujian itu akan meningkatkan derajat kita di sisi Allah”

*yah kira2 beginilah dialognya, saya juga lupa2 inget. tapi insya Allah ga mengubah makna yang ingin disampaikan kok πŸ™‚ nah sejauh ini, saya udah tau dan udah sering denger tentang ini. tapi, kita lanjut dulu yaa πŸ™‚

Bang Asrul: “buat apa sih Bang, Allah repot2 menguji hamba-Nya. Allah kan Maha Tahu. Allah pasti tahu kan mana hamba-Nya yang beriman, mana yang enggak”

*nah lho, bener juga ya. saya ga kepikiran nih, kalo ada orang yg nanya gini ke saya, bakal saya jawab apa >_<

Bang Jack: “justru itu. Allah memang Maha Tahu isi hati hamba2-Nya. tapi, dengan Allah memberikan ujian, Allah sudah berlaku adil bagiΒ setiap hamba-Nya. sehingga ketika di hari akhir kelak ada hamba-Nya yang masuk surga, ada yang masuk neraka, mereka ga akan bisa protes. karena mereka akan diperlihatkan semua perbuatan mereka saat di dunia. sehingga mereka dapat menyadari penyebab mereka masuk neraka atau surga memang semata2 akibat perbuatan mereka sendiri”

doeenngg!! bener banget lah ini jawabannya. bener2 bisa diterima akal serta hati. Allah memang udah mikirin semuanya ya. bener2 saya ngerasa lemaaahhh banget sebagai manusia. ga ada tempat bergantung dan bernaung selain Allah.

Hiks, jadi sedih bin galau nih malem2 gini. Betapa dosaku sudah tak terhitung banyaknya T_T

Btw, tadi liat gambar yang bagus lagi sebagai pengingat Ramadhan ini.

 

Semoga dosa2 kita diampuni oleh Allah ya di Ramadhan kali ini. Semoga saat Ramadhan ini berakhir kelak, buku amal kita bener2 baru dan masih bersih serta siap dicoret2in oleh amalan2 baik saja πŸ™‚

Advertisements

Ramadhan 1433 H #1

Alhamdulillah,

Segala puji bagi Allah yang telah memberiku umur hingga bisa sampai pada Ramadhan tahun ini. Semoga Ramadhan ini bisa jadi Ramadhan yang terbaik dalam hidup, karena kita tak akan pernah tahu apakah kita akan sampai pada Ramadhan2 lainnya di tahun yang akan datang.

Beberapa hari sebelum Ramadhan seperti biasa di Indonesia selalu heboh dalam penentuan hari pertamanya jatuh pada tanggal berapa Masehi. Sebenarnya ini bukan hal yang harus disedihkan atau diprihatinkan atau bagaimana, karena perbedaan persepsi dalam hukum fiqh Islam adalah hal yang biasa. Yang saya heran adalah, kenapa untuk tanggal2 seperti 1 Muharram atau Idul Adha ga pernah bermasalah atau ada perbedaan pendapat? Kenapa hanya bulan Ramadhan aja yg penentuannya selain bisa dengan cara hisab bisa juga dengan cara ru’yatul hilal? Kenapa oh kenapa? *lebay

Hari pertama Ramadhan ini merupakan Ramadhan yang paling berbeda dalam hidup saya selama 21 tahun ini. Beberapa alasannya adalah sebagai berikut:

  1. Tepat 1 minggu setelah saya resmi menyandang suatu gelar di belakang nama saya, yaitu ST, yang mana sebenarnya saya tidak belum merasakan perbedaan berarti dari sebelum adanya tambahan 2 huruf ini.
  2. Ramadhan pertama saya menjadi pengangguran. Maafkan saya ya, Indonesia, sudah menambah jumlah penduduk tanpa profesi seperti ini. Tapi insya Allah ini tidak akan lama. Amiinn πŸ™‚
  3. Ramadhan pertama saya tidak berpuasa pada tanggal 1 Ramadhan!! Oh nooo T_T Ini benar2 pertama kalinya dalam hidup saya (setelah akil balig tentunya) saya tidak berpuasa pada hari pertama Ramadhan, yang berarti juga saya akan terancam tidak dapat berpuasa lagi di hari2 terakhir Ramadhan di mana 10 hari terakhir merupakan hari2 penuh berkah, dan di mana saya juga terancam tidak bisa solat Ied 😦 Hiks, ya Allah, semoga tidak mengurangi keberkahan Ramadhan di pertengahan bulannya ya..

Dan entah mengapa, hari ini saya sediiihhh banget karena ngerasa begitu jauh dengan keluarga. Baru kali ini kesedihan ini benar2 terasa. Padahal baru sendirian di Bandung ya (udah 4 tahun biasa sendirian juga), gimana dengan teman2 yg lagi merantau di luar negeri? Apalagi yg negaranya minoritas Islam. Pasti lebih sedih karena bahkan saat2 ini ga kerasa kayak Ramadhan.

Alhamdulillahnya, saya masih disisakan amanah yg belum selesai oleh Allah. Alhasil seharian ini pun dihabiskan dengan menyicil amanah tersebut. Target saya, amanah ini harus banget selesai sebelum Lebaran, karena saya tak ingin ketika buku amal saya diperbarui, saya masih memiliki catatan hutang di dalamnya. Insya Allah..

Menjelang sore tadi, saya pun iseng2 keluar kosan untuk sekedar menghirup udara segar dan melihat2 suasana Ramadhan di sekitar kosan. Tak biasanya, saya jalan2 ke daerah Cisitu (biasanya daerah jajahan saya kalo Ramadhan itu daerah dago dan tubagus). Wah ga nyangka, ternyata banyak juga yang jualan ta’jil, mulai dari gorengan (yang tentu saja saya hindari), candil, es buah, kolak, es campur, dll. Dan bahkan saya jadi tahu bahwa Warung Cobek Cisitu akan buka pas jam sahur selama bulan Ramadhan ini. Β Horeee.. Kegalauan saya akan makan sahur pun terjawab sudah πŸ˜€

Alhamdulillah, meskipun hari ini tidak bisa merasakan nikmatnya puasa seperti yang lain, tapi hikmah Ramadhan tetap saya peroleh. Kerjaan amanah saya nambah banyak yg selesai, dan saya juga jadi bisa bikin blog deh setelah selama ini nulis2 notes doang di fb πŸ˜€ Semoga blog ini tidak akan diisi dengan hal2 yang galau (tolong ingatkan saya apabila ini terjadi >_<). Semoga blog ini dapat diisi dengan hal2 yang bermanfaat bagi diri sendiri dan orang lain (amiinn). Dan yang ga kalah pentingnya, semoga saya bisa rutin menulis di blog ini (tidak seperti blog2 saya terdahulu yang akhirnya ditelantarkan *hiks)

Halo, dunia! Selamat menunaikan ibadah puasa! πŸ™‚

Anyway, just for your consideration. Which fasting level are you?